Nama Ibu Kandung Jadi Lapisan Keamanan Rekening Bank, Ini Sebabnya

saat ini beberapa website juga meminta nama ibu kandung hal tersebut untuk lapisan keamanan penggunanya.

Editor: Maskartini
Tribun Pontianak
Nasabah bertransaksi di gedung kantor Bank Kalbar Syariah di Jalan KH.A Dahlan, Pontianak, Kalimantan Barat. TRIBUN PONTIANAK/ANESH VIDUKA 

TRIBUNNEWSWIKI.COM - Pernahkah kalian ditanyai nama ibu kandung saat bertransaksi di bank. Sepertinya hal tersebut sangat lumrah, tahukah mengapa? 

Dari waktu ke waktu, nama ibu kandung selalu menjadi sistem keamanan saat membuat rekening bank.

Bahkan saat ini beberapa website juga meminta hal tersebut untuk lapisan keamanan penggunanya.

Contohnya, saat seorang nasabah bank mendatangi customer service bank karena masalah kehilangan pin ATM hingga kehilangan kartu debit, ia akan ditanya siapa nama ibu kandungnya. Mengapa demikian?

Dilansir dari Ccm.net, penggunaan nama ibu kandung dalam lapisan keamanan adalah warisan sistem perbankan ratusan tahun lalu.

Ternyata pada zaman dahulu, terutama orang Barat, nama ibu kandung adalah sesuatu yang sangat jarang diketahui oleh orang lain, alias hanya diketahui oleh lingkaran orang terdekat.

Baca juga: Bank Indonesia Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Tahun 2022 Capai 4,7 Hingga 5,5 Persen

Apabila saat seorang wanita sudah menikah, ia akan menanggalkan nama aslinya dan mulai menggunakan nama suami sebagai nama panggilannya.

Terlebih, pada zaman dahulu, jarang terjadi kasus perceraian. Sehingga nama suami biasanya akan terus dipakai hingga ia meninggal.

Hal inilah yang membuat orang luar hampir tak bisa menebak nama asli ibu kandung, sehingga hanya bisa diketahui oleh keluarganya sendiri.

Profesor Universitas Columbia dan Pakar IT, Stephen Bellovin menemukan bahwa pertanyaan rahasia "Siapa nama gadis ibumu?" telah digunakan sejak 1882.

Sudah tak relevan

Kendati demikian, penggunaan nama ibu kandung atau nama gadis sebenarnya sudah tak relevan lagi dengan kondisi saat ini.

Di era yang serba digital, orang luar bisa dengan mengakses informasi data diri dari internet maupun media sosial, termasuk nama ibu kandung seseorang.

Saat ini ada banyak mekanisme yang dibuat untuk melindungi informasi, rekening bank, dan data pribadi seperti proses otentikasi dua langkah, kata sandi, dan pertanyaan keamanan.

Sudah menjadi pengetahuan umum di mana kata sandi dan pertanyaan keamanan jauh dari sistem keamanan yang sempurna karena dapat dicuri dari database atau dimata-matai dengan mudah.

Namun, selalu ada kemungkinan lupa dengan kata sandi yang sudah dibuat dan proses pemulihan kata sandi lebih buruk dari membuat kata sandi itu sendiri.

Sebab, kata sandi agar aman harus dikombinasikan dengan huruf, angka, bahkan simbol sehingga ada ribuan kemungkinan untuk memulihkannya.

Oleh karenanya, dilansir dari fusion.tv, perusahaan yang memperhatikan keamanan dengan serius akan meminta pengguna untuk mengautentikasi identitas dengan faktor kedua, seperti kode yang dikirim ke perangkat telepon pengguna.

Sehingga meski memakai nama ibu kandung dan kata sandi, rekening bank pengguna akan tetap aman.

Pada dasarnya, pertanyaan keamanan belum sempurna hingga saat ini dan dalam banyak kasus lebih baik menggunakan kata sandi yang rumit dan kuat.

Bisa juga dilakukan otentikasi dua langkah, sidik jari, dan pengelola kata sandi seperti Dashlane untuk menyimpan semua kata sandi di satu tempat.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Kenapa Nama Ibu Kandung Jadi Lapisan Keamanan Rekening Bank?

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
2391 articles 182 0

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.


Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved