Hal Luar Biasa yang Terjadi Pada Otak Saat Bercinta

ada banyak area terpencil di otak yang aktif sebelum, selama dan setelah seseorang mengalami orgasme

Editor: Maskartini
Tribun Jogja
Ilustrasi berhubungan intim. 

Ada satu kesalahpahaman di mana kita menganggap oksitosin mendorong keterikatan antar-pasangan setelah mengalami orgasme.

Menurut pendiri perusahaan bioteknologi seksual Liberos LLC, Nicole Prause, PhD, tidak ada penelitian yang membuktikan itu pada perempuan.

Faktanya, hanya ada beberapa penelitian spekulatif bahwa perempuan mungkin lebih terhubung secara emosional setelah orgasme berkat oksitosin dan vasopresin.

Menurut Krellman, apa yang diketahui peneliti adalah bahwa oksitosin yang dilepaskan ketika bercinta dapat memberikan efek penghilang rasa sakit.

Inilah mungkin yang menjelaskan mengapa kesenangan dan rasa sakit seksual sering dikaitkan.

5. Otak melepaskan vasopresin
Vasopresin dapat memicu kantuk. Namun, menurut Prause, perubahan vasopresin terjadi lebih signfikan pada laki-laki.

Inilah yang mungkin menjawab banyak pertanyaan, mengapa kebanyakan laki-laki akan tertidur setelah bercinta.

6. Otak melepaskan serotonin
Serotonin membantu mengatur suasana hati dan tidur.

Jadi, ketika seseorang tidak mendapatkan cukup serotonin, dia akan cenderung merasa tertekan.

Karena serotonin meningkat ketika seseorang berhubungan seks, kondisi itu dapat memunculkan perasaan bahagia dan damai setelahnya.

Penelitian menunjukkan bahwa seks dapat meningkatkan suasana hati seseorang yang dalam kondisi sehat dan mungkin dapat memicu meningkatkan daya ingat.

Baca juga: Tips Hindari Keinginan Selingkuh, Lakukan 5 Hal Ini

7. Otak melepaskan norepinefrin
Menurut ahli saraf dari California, Clifford Segil, DO, norepinefrin dapat meningkatkan gairah, perhatian dan energi, dengan mengaktifkan sistem saraf simpatis di otak.

"Norepinefrin dilepaskan untuk meningkatkan detak jantung dan membuat kita terjaga," ucapnya.

Banyak stereotip jatuh cinta atau napsu, seperti kehilangan napsu makan, energi berlebih dan kesulitan tidur, juga berkaitan dengan norepinefrin konsentrasi tinggi.

8. Merasa sedih setelah bercinta
Ini mungkin hanya terjadi pada beberapa orang.

Namun, setelah seseorang mengalami orgasme, otak akan melepaskan prolaktin neurokimia dan menurunkan dopamin.

Perubahan yang terjadi setelah bercinta ini mungkin bisa menjelaskan mengapa beberapa orang mengalami dysphoria atau perasaan sedih setelah berhubungan seks.

Namun, perasaan sedih ini berbeda dari perasaan sedih karena penyesalan atau kesepian.

Pada akhirnya, semua perubahan kimiawi di otak ketika seseorang berhubuhngan seks tidak hanya menciptakan pengalaman yang lebih menyenangkan, tetapi juga memiliki nilai evolusi.

“Seks sangat penting untuk kelangsungan hidup kita sebagai spesies."

"Jadi, masuk akal jika tindakan itu bermanfaat, menyenangkan dan membuat kita jauh dari ketidaknyamanan fisik yang mungkin mengganggu sesi bercinta," kata Krellman.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul 8 Hal Tak Terduga yang Terjadi pada Otak Saat Bercinta

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved