Tabir Misteri Titan dan Kisah Pesawat Luar Angkasa Pertama Huygens Mendarat di Titan

Titan memiliki jarak 10 kali lebih jauh dari Matahari jika dibandingkan dengan jarak Bumi-Matahari.

Editor: Maskartini
NASA/ESA, A. Simon/GSFC/M.H. Wong/University of California, Berkeley/OPAL Team
Potret terbaru Planet Saturnus dari teleskop Hubble. Tabir Misteri Titan dan Kisah Pesawat Luar Angkasa Pertama Huygens Mendarat di Titan 

TRIBUNNEWSWIKI.COM - Sekitar 16 tahun yang lalu, tepatnya pada 14 Januari 2005, untuk pertama kalinya pesawat luar angkasa mendarat di salah satu bulan terbesar yang mengorbit di Saturnus, yakni Titan.

Melansir dari kompas.com, pesawat luar angkasa dari Badan Antariksa Eropa (ESA) yang diberi nama Huygens tersebut mendarat tiga minggu setelah dikerahkan dari kapal induknya yakni pesawat ruang angkasa Cassini milik NASA.

“Saya dengan jelas mengingat perasaan seperti melihat mimpi, pada satu waktu antara melihat alam semesta pada satu saat dan di alam semesta lain di saat berikutnya,” ujar Carolyn Porco, Ketua Tim Pencitraan Cassini, Carolyn Porco tentang pendaratan Huygens di Titan saat itu.

Baca juga: PROFIL Athira Farina, Pilot Pesawat Pribadi yang Dijodohkan Irwan Mussry dengan El Rumi

Titan memiliki jarak 10 kali lebih jauh dari Matahari jika dibandingkan dengan jarak Bumi-Matahari.

Cassini sebelum mendaratkan Huygens di Titan telah mencapai Saturnus pada Juli 2004 untuk mengamati Titan dari jauh.

Namun saat Huygens akhirnya mendarat di Titan, informasi yang didapatkan pesawat itu jauh lebih jelas meskipun data yang diambil hanya selama dua setengah jam.

"Gambar-gambar yang diambil oleh pesawat yang jatuh dan dirilis ke publik malam itu adalah semua gambar kami dari orbit, tanpa filter, pemandangan detail yang indah dari permukaan bulan dan jelas dalam catatan mereka," tulis Porco.

Tabir misteri Titan

Gambar yang didapatkan Huygens memperlihatkan kondisi Titan tampak seperti garis pantai dengan guratan mengular dari terlihatnya cairan yang mengalir.

Meski demikian cairan tersebut bukanlah air.

Namun cairan tersebut adalah karena Titan memiliki sistem cuaca berbasis hidrokarbon.

"Itu adalah bukti tidak langsung tapi tak terbantahkan untuk hidrokarbon cair dari orbit ditemukan," tulis Porco.

Baca juga: Profil Vakentina Tereshkova, Perjalanan Karir Wanita Pertama yang Terbang Ke Luar Angkasa

Ia mengatakan penemuan hidrokarbon itu diikuti, oleh pemandangan tak terlupakan lainnya.

Huygens terus mengirimkan data apa yang dilihatnya ketika itu selama 72 menit sebelum akhirnya baterai alat tersebut mati.

Pengamatan yang dilakukan pesawat ini membantu mengangkat tabir misteri terkait Titan.

Saat itu pesawat tanpa awak ini mengambil profil detail atmosfer Titan yang dominasi oleh nitrogen, mengumpulkan pembacaan suhu, tekanan dan kepadatan pada berbagai ketinggian.

Lebih lanjut analisis Huygens mengenai metana atmosfer Titan tidak mendukung bahwa gas yang ada di sana diproduksi oleh mikroba.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Hari Ini dalam Sejarah: Pesawat Luar Angkasa Mendarat di Titan https://www.kompas.com/tren/read/2021/01/14/160400665/hari-ini-dalam-sejarah--pesawat-luar-angkasa-mendarat-di-titan?page=all#page2

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved